Seni Fotografi

Photographs dari Aperture-Photo are warmly toned, signed, limited edition dan finished to museum standards. Foto-foto unik ini memiliki nilai kolektor luar biasa yang akan bertahan selama beberapa generasi. Jika Anda tertarik untuk membeli fotografi seni rupa Aperture-Photo, pelajari lebih lanjut tentang galeri yang mewakili karyanya di sini.

Buku foto fotografi seni Aperture-Photo meliputi Spirit of Sailing dan Over the Dunes.

Bio

Installations

News


CARA MENJADI FOTOGRAFER PROFESIONAL

Cara Menjadi Fotografer Profesional

Fotografi profesional adalah pilihan karier yang sangat baik bagi siapa saja yang ingin mendapatkan bayaran karena menggunakan bakat kreatif mereka.

Ini adalah salah satu dari sedikit bidang di mana usia dan gelar sarjana tidak sepenting mata yang bagus, produk yang berkualitas, dan disiplin diri. Fotografi adalah bidang yang kompetitif, jadi bersiaplah untuk memulai dari yang kecil. Kemudian sempurnakan kerajinan Anda dan bangun portofolio karya terbaik Anda.

Kembangkan keterampilan fotografi Anda. Tidak ada “jalan yang benar” atau “jalan yang salah” untuk menjadi seorang fotografer yang lebih baik. Beberapa orang mengambil kelas atau mendapatkan gelar seni perguruan tinggi dengan fokus fotografi.

Yang lain percaya bahwa kuliah adalah buang-buang waktu untuk menjadi seorang fotografer. Anda mungkin menemukan bahwa Anda dapat mengajar diri sendiri tentang fotografi dari buku dan eksperimen, atau Anda mungkin ingin belajar dari profesional lain. Apa pun yang Anda putuskan untuk dipilih, jika Anda berhasil, Anda bisa mencapainya.

Dapatkan peralatan yang sesuai. Jenis peralatan yang Anda butuhkan akan tergantung pada jenis fotografi yang Anda lakukan, tetapi Anda mungkin membutuhkan satu atau dua badan kamera dan beragam lensa untuk situasi yang berbeda. Anda juga akan memerlukan perangkat lunak pengedit foto yang berkualitas

Beli peralatan dengan hemat. Memiliki peralatan berkualitas penting untuk mengambil foto berkualitas tinggi, tetapi Anda tidak perlu menginvestasikan seluruh tabungan Anda dalam peralatan baru dan canggih sebelum Anda benar-benar memulai karir Anda.

Anda dapat membeli peralatan bekas dalam kondisi kerja yang baik, membeli model lama dengan diskon setelah model baru keluar, menyewa peralatan, atau bahkan meminjam peralatan hingga Anda yakin bahwa bisnis Anda akan berhasil

Saat Anda perlu membeli peralatan, catat pajaknya karena ini merupakan penghapusan pajak. Lensa seringkali merupakan investasi yang lebih penting daripada badan kamera karena dapat digunakan kembali jika Anda pernah membeli kamera baru dan biasanya memberikan lompatan yang lebih besar dalam kualitas gambar.

Ketahui kamera Anda. Sebelum Anda memesan sesi foto berbayar pertama Anda, Anda harus mengetahui setiap pengaturan, pesan kesalahan, dan kekhasan kamera Anda.

Anda harus dapat mengganti lensa dengan mata tertutup. Meraba-raba dengan peralatan akan membuat Anda tampak tidak profesional dan dapat memengaruhi kualitas produk akhir Anda.
Baca manual kamera Anda dari depan ke belakang.

Manual ini akan memberi Anda banyak detail tentang fitur dan fungsi kamera Anda dengan cara yang tidak dilakukan oleh sumber fotografi umum

Untuk menjadi sangat mahir, berlatihlah secara ekstensif di rumah. Bereksperimenlah dengan cahaya dan bayangan, coba berbagai pengaturan pada kamera Anda, dan pelajari seluk beluk memotret dengan peralatan yang tersedia.

Beli peralatan dengan hemat. Memiliki peralatan berkualitas penting untuk mengambil foto berkualitas tinggi, tetapi Anda tidak perlu menginvestasikan seluruh tabungan Anda dalam peralatan baru dan canggih sebelum Anda benar-benar memulai karir Anda.

Anda dapat membeli peralatan bekas dalam kondisi kerja yang baik, membeli model lama dengan diskon setelah model baru keluar, menyewa peralatan, atau bahkan meminjam peralatan hingga Anda yakin bahwa bisnis Anda akan berhasil.

Saat Anda perlu membeli peralatan, catat pajaknya karena ini merupakan penghapusan pajak. Lensa seringkali merupakan investasi yang lebih penting daripada badan kamera karena dapat digunakan kembali jika Anda pernah membeli kamera baru dan biasanya memberikan lompatan yang lebih besar dalam kualitas gambar.

Ketahui kamera Anda. Sebelum Anda memesan sesi foto berbayar pertama Anda, Anda harus mengetahui setiap pengaturan, pesan kesalahan, dan kekhasan kamera Anda. Anda harus dapat mengganti lensa dengan mata tertutup. Meraba-raba dengan peralatan akan membuat Anda tampak tidak profesional dan dapat memengaruhi kualitas produk akhir Anda.

Baca manual kamera Anda dari depan ke belakang. Manual ini akan memberi Anda banyak detail tentang fitur dan fungsi kamera Anda dengan cara yang tidak dilakukan oleh sumber fotografi umum

Untuk menjadi sangat mahir, berlatihlah secara ekstensif di rumah. Bereksperimenlah dengan cahaya dan bayangan, coba berbagai pengaturan pada kamera Anda, dan pelajari seluk beluk memotret dengan peralatan yang tersedia

Teliti kiat-kiat teknologi kamera dan fotografi. Ambil buku, majalah, dan artikel online untuk mendapatkan informasi terbaru tentang pengaturan kamera, tip, dan trik. Ini akan membantu mengajarkan Anda cara-cara baru untuk menggunakan kamera dan lensa Anda untuk membuat foto yang luar biasa.

Pastikan Anda memiliki pengetahuan tentang cara menggunakan perlengkapan kamera Anda yang lain, seperti flash jarak jauh atau lensa yang berbeda. Memiliki latar belakang ini akan secara signifikan meningkatkan foto Anda.

Belajar menggunakan perangkat lunak pengeditan. Bahkan foto-foto terbaik mungkin memerlukan beberapa pengeditan kecil. Menggunakan perangkat lunak pengeditan yang berkualitas dapat mengambil foto Anda dari “baik” menjadi “hebat”

Namun, waspadai efek khusus yang berlebihan; klien Anda mungkin tidak menyukai foto yang terlalu bergaya atau diedit.

Bangun portofolio lengkap. Untuk dipekerjakan oleh seseorang yang bukan anggota keluarga atau teman dekat, Anda harus memiliki portofolio untuk ditampilkan.

Gunakan foto dari beberapa pemotretan dengan subjek berbeda untuk menyoroti rentang bakat Anda. Pastikan portofolio Anda terdiri dari lebih dari lima atau sepuluh foto. Orang akan ingin melihat pekerjaan hebat yang telah Anda lakukan

Jika Anda perlu melengkapi portofolio Anda dengan pemodelan atau pemotretan berpose, sewa model amatir dari agensi lokal. Tawarkan cetakan gratis dengan imbalan pemodelan gratis.

Temukan niche Anda. Cobalah beberapa area fotografi sebelum menjadikannya sebagai favorit Anda. Misalnya, Anda dapat fokus pada fotografi potret, pernikahan, olahraga, atau lanskap. Temukan bidang keahlian Anda dan gunakan untuk keuntungan Anda dalam bisnis Anda

Berikan klien apa yang mereka inginkan. Anda mungkin ingin mengambil potret orang yang kreatif, tetapi klien Anda mungkin hanya ingin terlihat cantik. Ingat bahwa, terutama ketika Anda memulai, Anda perlu menghasilkan uang.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah meminta klien Anda membeli cetakan (atau gambar digital dengan hak untuk mencetak). Mereka lebih cenderung membeli cetakan jika mereka suka apa yang mereka lihat!

Magang dengan fotografer profesional. Jika Anda seorang fotografer amatir atau Anda baru memulai, Anda harus magang atau magang dengan seorang fotografer profesional untuk memahami bagaimana bisnis fotografi seharusnya dijalankan.

Kemungkinan Anda tidak akan setuju dengan cara mentor Anda melakukan segalanya dalam bisnisnya, tetapi itu akan memberi Anda gagasan bagus tentang “gambaran besar” menjalankan bisnis fotografi.

Kembangkan “keahlian orang-orang Anda.” Banyak menjalankan bisnis fotografi bekerja dengan orang-orang. Anda harus bekerja pada kemampuan Anda untuk berbicara dengan orang-orang tentang visi dan tujuan pemotretan mereka, untuk menenangkan klien yang marah atau kecewa, dan untuk membangun bisnis yang berulang.

Menentukan tujuan. Buat beberapa tujuan jangka panjang. Kemudian, tujuan jangka pendek yang akan membawa Anda semakin dekat untuk mencapai tujuan jangka panjang. Tujuan jangka pendek harus dapat diukur dan memiliki kerangka waktu atau tenggat waktu. Misalnya, tujuan jangka pendek adalah memesan 5 klien baru dalam tiga bulan ke depan. Ini bisa membantu Anda mencapai tujuan yang lebih besar untuk memiliki klien yang mapan dalam setahun.

Pastikan untuk menuliskan semua tujuan Anda. Penelitian telah menunjukkan bahwa Anda cenderung menyelesaikan tujuan yang telah Anda tulis

Atur jadwal kerja. Ini akan sangat tergantung pada kebutuhan klien Anda sehingga Anda harus teratur dan siap. Saat mengatur jadwal, pertimbangkan berapa lama pemotretan akan berlangsung dan berapa lama Anda akan perlu mengedit foto sebelum mengirimkan produk ke klien Anda.

Sadarilah bahwa beberapa jenis fotografi akan menuntut jadwal spesifik. Misalnya, Anda mungkin akan banyak bekerja di akhir pekan dan malam hari jika memotret pernikahan

Ingat bahwa satu pemotretan termasuk waktu berkendara, waktu fotografi, waktu mengedit, waktu rapat, dan lain-lain. Oleh karena itu, ini lebih dari sekedar “syuting 1 jam.”

Iklankan bisnis Anda. Buat situs web, buat kartu bisnis, jaringan dengan penduduk setempat, dan bicarakan bisnis fotografi Anda dengan semua orang yang Anda temui. Menjadi aktif di media sosial juga akan membantu Anda membuat nama untuk diri sendiri. Instagram adalah cara terbaik untuk mengirim gambar yang akan dilihat banyak orang.

Buat tanda air untuk melindungi foto Anda sehingga Anda dapat mengiklankannya secara online. Izinkan klien Anda menggunakan foto yang ditandai air untuk situs media sosial mereka sendiri, yang pada dasarnya melakukan iklan untuk Anda. Pastikan optimasi mesin pencari Anda (SEO) tinggi untuk situs web Anda sehingga bisnis Anda naik ke permintaan mesin pencari.

Katakan “ya” untuk peluang kerja baru. Jika peluang sedikit keluar dari ceruk pasar Anda, jangan langsung menolaknya karena itu bukan situasi kerja ideal Anda. Anda mungkin menemukan bahwa Anda menyukai sesuatu yang Anda pikir berada di luar zona nyaman Anda. Namun, Anda tidak boleh merasa terpaksa melakukan sesuatu hanya karena itu merupakan peluang bisnis

Jaringan dengan semua orang. Anda harus mengambil setiap kesempatan untuk berjejaring Jika Anda bekerja ke arah spesialisasi tertentu, seperti fotografi pernikahan, berjejaringlah dengan semua orang di kota Anda yang memiliki hubungan dengan pernikahan. Bicaralah dengan dan berikan kartu Anda kepada perencana pernikahan, pembuat kue, katering, fotografer lain (mereka mungkin memiliki konflik dan diminta untuk rujukan), karyawan toko gaun pengantin, dll.

Bersiaplah untuk berjejaring (secara profesional) di suatu acara juga. Misalnya, jika Anda melakukan pemotretan untuk pernikahan, ambil foto makanan dan berikan kepada katering. Mereka dapat menggunakan foto sebagai iklan sendiri, dan dapat merekomendasikan Anda sebagai fotografer yang mengambilnya.

Mengendarai bus, mengantre di toko, atau berbagi meja di kedai kopi adalah saat yang tepat bagi Anda untuk mengiklankan bisnis Anda.

Minta referensi dan ulangi bisnis. Jika seseorang senang dengan foto yang Anda ambil untuknya, minta dia untuk merujuk Anda ke teman-temannya. Selain itu, cobalah untuk membangun bisnis yang berulang; jika Anda mengambil potret 6 bulan untuk bayi, hubungi keluarga 4 atau 5 bulan kemudian dan tanyakan apakah mereka ingin memesan sesi potret 1 tahun. Bisnis Anda dapat berkembang pesat dari mulut ke mulut.

Pertahankan pekerjaan harian Anda terlebih dahulu. Anda mungkin tidak akan dapat beralih dari fotografer amatir ke fotografer profesional dalam beberapa minggu. Dibutuhkan waktu untuk membangun dan membangun bisnis sebelum Anda mulai menghasilkan cukup uang untuk menghidupi diri sendiri. Karena itu, Anda mungkin ingin menyimpan sumber penghasilan lain sampai Anda menjadi profesional.

Ini mungkin membuat hidup Anda sulit untuk sementara waktu, tetapi Anda mungkin menemukan bahwa sebagian besar pekerjaan fotografi Anda terjadi pada jam-jam non-kerja. Misalnya, banyak orang menjadwalkan sesi fotografi keluarga pada akhir pekan, ketika anak-anak mereka tidak bersekolah.

Atur dokumen dan file Anda. Sebelum Anda dapat mulai bekerja sebagai fotografer profesional, Anda perlu mendapatkan lisensi bisnis dan mulai menjadikan diri Anda bisnis. Teliti persyaratan negara bagian atau kabupaten Anda untuk lisensi bisnis dan dokumen yang harus Anda miliki untuk menyebut diri Anda sendiri seorang profesional.

Bicaralah dengan pengacara bisnis kecil untuk ide yang lebih baik tentang hal-hal spesifik yang Anda butuhkan. Misalnya, jika Anda berencana melakukan fotografi semata-mata, pastikan Anda memiliki asuransi yang mencakup bisnis Anda.

Ini mungkin termasuk peralatan dan asuransi kesehatan untuk Anda dan karyawan AndaAnda harus cermat dalam mencatat Anda. Simpan kontrak, kwitansi, email klien, dan faktur. Atur segala sesuatu dengan cara yang masuk akal bagi Anda (berdasarkan bulan, nama klien, atau lokasi) dan pertimbangkan untuk menyimpan salinan elektronik dan kertas dari dokumen yang paling penting.

Kelola uang Anda. Menyiapkan rekening bank bisnis, membuat buku besar, dan menyeimbangkan anggaran Anda. Setiap minggu, Anda harus memperbarui buku besar Anda dengan semua pertukaran moneter yang Anda lakukan selama tujuh hari terakhir

Pastikan Anda memiliki cukup uang yang dihemat untuk membayar setidaknya satu tahun pengeluaran. Dengan cara ini, jika bisnis Anda jatuh atau Anda memiliki keadaan darurat bisnis, Anda akan memiliki cukup uang untuk hidup sampai Anda mendapatkan pekerjaan lain.

Pastikan untuk menyimpan tanda terima untuk semua pengeluaran terkait bisnis. Akuntan Anda dapat menggunakan tanda terima untuk menghitung pengurangan pajak untuk pengeluaran bisnis Anda.

Ingat bahwa (tergantung pada bagaimana bisnis Anda diatur secara hukum) penghasilan Anda akan dikenakan pajak wirausaha; pertimbangkan untuk menyisihkan uang dari setiap pemotretan untuk membayar pajak pada tahun berikutnya

Buat kontrak. Sebelum Anda setuju untuk melakukan pemotretan dengan seseorang, pastikan Anda memiliki kontrak bisnis yang harus mereka tandatangani. Ini harus mencakup segala sesuatu yang dibayar oleh uang mereka dan hal-hal yang menjadi tanggung jawab Anda.

Misalnya, jelaskan jika Anda bertanggung jawab atas foto yang terhapus secara tidak sengaja dan tidak dapat dibatalkan, atau jika setelah menandatangani kontrak, itu bukan lagi masalah Anda.

Mintalah seorang pengacara untuk menulis kontrak untuk Anda jika Anda ingin mengambil jalan teraman. Bergabung dengan grup fotografi juga sering memberi Anda kesempatan untuk menggunakan kontrak pra-tertulis yang tersedia untuk anggota grup.

Tetapkan tarif Anda. Pertimbangkan jumlah waktu yang diperlukan untuk setiap pemotretan, biaya peralatan Anda, biaya cetak atau CD gambar sebagai produk akhir, dan pengalaman Anda. Hindari memberi harga pada sesi fotografi Anda terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Harga yang terlalu tinggi akan membuat takut sebagian besar klien, sementara menetapkan harga yang sangat rendah membuat Anda tampak putus asa atau tidak menarik sebagai seorang fotografer.

Cari fotografer lokal lainnya dan lihat apa yang mereka tetapkan untuk bisnis mereka sendiri. Kemudian, pasarkan harga Anda sendiri berdasarkan keterampilan dan kemampuan Anda dibandingkan dengan mereka.