Seni Fotografi

Photographs dari Aperture-Photo are warmly toned, signed, limited edition dan finished to museum standards. Foto-foto unik ini memiliki nilai kolektor luar biasa yang akan bertahan selama beberapa generasi. Jika Anda tertarik untuk membeli fotografi seni rupa Aperture-Photo, pelajari lebih lanjut tentang galeri yang mewakili karyanya di sini.

Buku foto fotografi seni Aperture-Photo meliputi Spirit of Sailing dan Over the Dunes.

Bio

Installations

News


Cara Mengambil Gambar Bulan (Super) yang Menakjubkan

Cara Mengambil Gambar Bulan (Super) yang Menakjubkan

Bulan itu indah untuk dilihat, tetapi tentu saja bisa menantang untuk difoto. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk mendapatkan gambar bulan terbaik.

Mulailah Dengan Peralatan yang Tepat

Biasanya saya menghindari merekomendasikan Anda membeli peralatan tambahan untuk mengambil foto Anda, tetapi dalam kasus ini, Anda harus melakukannya. Bulan sangat jauh, dan Anda harus memperbesarnya sebanyak mungkin di gambar Anda. Itu berarti memiliki SLR digital dan melengkapinya dengan lensa telefoto yang, setidaknya, memungkinkan Anda memperbesar hingga 200mm. Meskipun jika Anda mampu membelinya, saya akan merekomendasikan menggunakan lensa 400mm atau 500mm. Lensa ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan cukup dekat untuk membuat bulan menjadi sorotan gambar Anda.

Saat Anda menggunakan lensa 100mm, bulan tidak mengambil banyak foto sama sekali. Naikkan ke 200mm dan terlihat lebih baik, tetapi masih bukan titik fokus foto. Saat Anda meningkatkan zoom lagi menjadi 400mm, bulan sekarang terlihat seperti yang Anda harapkan. Dan itu memenuhi bingkai saat Anda meningkatkan zoom lagi menjadi 800mm. Perhatikan bahwa daripada membeli lensa 800mm yang sangat mahal, saya sarankan Anda menggunakan 400mm dan memotong gambar.

Jika Anda memiliki kamera Point and Shoot atau kamera bridge yang tidak dapat menukar lensa, Anda dapat membeli telekonverter yang dapat membawa Anda ke 200mm. Mereka layak untuk dilihat jika Anda berencana menjadikan bulan sebagai bahan pokok yang serius dalam fotografi Anda.

Anda juga pasti membutuhkan tripod. Saat Anda memperbesar sebanyak yang Anda akan memperbesar di sini, gambar Anda akan jauh lebih rentan terhadap goyangan kamera. Tripod yang baik akan menghemat banyak frustrasi.

Ini Semua Tentang Waktu

Sama seperti hal lainnya dalam fotografi, ada waktu yang baik dan waktu yang tidak terlalu baik untuk mengambil gambar. Anda mungkin sudah tahu bahwa waktu terbaik untuk fotografi outdoor adalah saat pagi dan sore hari, yang dikenal sebagai golden hour. Hal yang sama berlaku untuk memotret bulan. Anda ingin menangkap bulan saat ia terbit di atas cakrawala. Saat itulah Anda dapat membingkainya dengan elemen lain dalam gambar seperti bangunan, gunung, dan awan.

Bulan tidak memiliki jadwal harian yang sama dengan matahari, jadi dapatkan aplikasi untuk ponsel Anda yang akan memberi tahu Anda kapan bulan memasuki setiap fase, dan waktu terbit dan terbenam. Saya menggunakan Moon Phases Lite untuk Android dan Moon untuk iPhone.

Bulan purnama adalah waktu terbaik untuk fotografi. Bulan bersinar terang, dan Anda tidak akan mendapatkan bulan sabit seperti di sini di mana bagian bulan yang gelap terlalu gelap sedangkan bagian yang terang terlalu terang. Bulan purnama juga terbit dan terbenam pada waktu yang sama dengan matahari, jadi Anda bisa mendapatkan beberapa bidikan spektakuler dengan langit yang masih sebagian diterangi oleh matahari. Jangan biarkan hal itu membatasi pilihan Anda. Cobalah bulan sabit sehingga Anda dapat memasukkan bulan bersama dengan matahari terbenam.

Cara Menangkap Semua Detail Kecil Di Bulan

Cara Menangkap Semua Detail Kecil Di Bulan

Sebagian besar gambar bulan gagal menangkap detail kecil yang kita lihat saat kita melihatnya. Kenapa ini? Sederhananya, bulan sangat terang dengan latar belakang yang sangat gelap. Jika Anda menggunakan pengaturan otomatis kamera, kemungkinan akan terjadi kebingungan dan rana akan tetap terbuka terlalu lama. Kecerahan bulan kemudian akan menghilangkan detailnya.

Jadi tips dari http://69.16.224.146/ untuk gunakan Spot metering pada kamera Anda sehingga akan memilih eksposur yang sesuai untuk bulan. Pengukuran titik memberi tahu kamera untuk mengekspos dengan benar apa yang ada di tengah gambar, dalam hal ini bulan. Ini mengabaikan hitam di sekitar tepi foto yang sebaliknya akan menipu sensor cahaya.

Coba juga fitur bracketing kamera Anda yang akan mengambil sejumlah foto pada eksposur berbeda. Terakhir, pikirkan tentang menyetel EV-2 agar sedikit mengekspos gambar. Anda dapat memperbaiki gambar yang kurang terang nanti dalam program cat. Jika bulan terlalu terbuka, Anda akan kehilangan beberapa detail dan tidak akan dapat mengambilnya kembali dalam program cat.

Baca juga : 3 Langkah Penting untuk Membuat Portofolio Seni atau Fotografi

Namun, mungkin paling mudah untuk memilih mode manual saat memotret bulan. Mulai dengan ISO 200, aperture f11 dan 1/125 detik. Coba tembakan percobaan. Kemudian gunakan trial and error dengan mengubah kecepatan rana hingga Anda dapat menemukan eksposur terbaik yang sesuai untuk komposisi Anda tanpa terlalu banyak mengekspos bulan.

Matikan fokus otomatis. Sebagian besar waktu Anda dapat mengatur fokus hingga tak terhingga, tetapi lakukan beberapa bidikan uji dengan kamera Anda sendiri terlebih dahulu karena beberapa kamera memungkinkan Anda untuk fokus di luar tak terhingga yang akan menghasilkan bulan yang buram.


3 Tips untuk Fotografi Kehidupan Sehari-hari yang Indah

3 Tips untuk Fotografi Kehidupan Sehari-hari yang Indah

Alasan utama saya mengambil kamera adalah untuk fotografi kehidupan sehari-hari – dengan kata lain, untuk menangkap momen indah, sehari-hari, dan duniawi yang membentuk kehidupan saya sehari-hari. Saya ingin mendokumentasikan kehidupan “nyata”, semua hal kecil yang terjadi di antara hari ulang tahun dan liburan dan hari libur, yang banyak orang tidak meluangkan waktu untuk mengabadikannya (tetapi kemudian berharap mereka melakukannya)

Jika Anda merasakan hal yang sama, maka Anda akan menyukai postingan ini, karena saya akan membahas 3 tips berbeda yang akan membantu Anda mengabadikan momen sehari-hari dengan indah detail lengkap bisa Anda lihat dibawah ini.

1 – Tentukan momen kehidupan sehari-hari yang ingin Anda potret

1 - Tentukan momen kehidupan sehari-hari yang ingin Anda potret

Meskipun Anda dapat – dan akan – mengambil banyak gambar kehidupan sehari-hari yang indah secara spontan, saya benar-benar merasa terbantu untuk memiliki daftar momen yang ingin saya abadikan: hal-hal yang saya tahu tidak ingin saya lewatkan atau lupakan. Saya mungkin tidak sering merujuknya, tetapi hanya proses berpikir dan menuliskannya membantu saya memastikan bahwa saya mendokumentasikan hal-hal yang penting untuk saya tangkap, dan itu berfungsi sebagai sumber inspirasi yang luar biasa.

Daftar setiap orang akan berbeda – misalnya, daftar Anda dapat mencakup pengambilan detail fisik anak-anak Anda (bayangkan ikal ciuman atau jari kaki chubby atau hidung berbintik-bintik), aktivitas yang Anda lakukan secara teratur sebagai sebuah keluarga, ritual atau tradisi apa pun yang Anda inginkan. untuk diingat, atau bahkan makanan, orang, atau barang favorit saat ini.

Inilah yang harus dilakukan sekarang:

Jika Anda adalah pembaca lama blog ini, Anda akan tahu bahwa saya suka membuat posting blog saya super ditindaklanjuti jika saya bisa, jadi inilah yang saya sukai untuk Anda lakukan sekarang. Ambil selembar kertas dan mulailah menuliskan beberapa hal yang ingin Anda tangkap tentang hidup Anda saat ini juga.

Saat Anda menelusuri daftar, Anda juga akan mulai mendapatkan ide tentang di mana Anda dapat mengambil gambar ini, dan jam berapa yang terbaik, dan tantangan apa yang mungkin Anda hadapi – jangan ragu untuk membuat catatan tentang ini saat Anda memikirkannya . Ini membantu Anda lebih siap sebelumnya, dan membantu memastikan bahwa gambar Anda sukses!

Setelah daftar Anda selesai, Anda dapat melanjutkan ke 5 tips berikutnya, yang akan membantu Anda menangkapnya dengan indah.

2 – Pikirkan Ringan Pertama, Lokasi Kedua

2 - Pikirkan Ringan Pertama, Lokasi Kedua

Ini telah menjadi mantra saya selama bertahun-tahun dan itu membuat saya bertahan dengan baik, jadi saya sarankan Anda menggunakannya juga 😁

Saat mengambil gambar apa pun, carilah cahaya dan bagaimana cahaya itu mengenai subjek Anda terlebih dahulu, sebelum Anda mengambil posisi pemotretan yang menggunakan cahaya untuk keuntungan terbaiknya.

Karena ini adalah fotografi kehidupan sehari-hari yang sedang kita bicarakan, itu tidak berarti keluar hanya di “jam emas”, atau tidak memotret di dalam ruangan karena Anda mungkin menimbulkan sedikit noise pada gambar Anda, itu berarti memanfaatkan sebaik-baiknya cahaya yang Anda miliki – apa pun itu.

Lain kali Anda mengambil gambar, gerakkan subjek Anda dan lihat apakah Anda bisa menggunakan cahaya dengan cara yang lebih menarik – misalnya dengan menerangi subjek Anda , memasukkan bayangan ke dalam gambar Anda , mendapatkan siluet , atau sekadar masuk ke posisi di mana cahaya menyanjung.

Saat Anda akan mendokumentasikan kehidupan nyata daripada berpose, ini mungkin berarti Anda bergerak di sekitar subjek Anda, daripada memberi tahu mereka ke mana harus pergi.

TETAPI, sejauh yang saya ketahui, sama sekali tidak ada yang salah dengan memastikan bahwa Anda mengatur aktivitas di ruangan yang memiliki cahaya terbaik, atau menyarankan agar Anda bermain di tempat tertentu di taman, atau mengatur waktu pemotretan Anda sehingga Anda memiliki cahaya terbaik yang masuk melalui jendela tertentu di rumah Anda, jadi Anda memiliki kendali!

3 – Ubah sudut Anda

Ubah sudut Anda

Mungkin mudah terjebak dalam kebiasaan dengan foto-foto kita, dengan hanya mengambil gambar dari sudut pandang yang sama (biasanya sejajar dengan mata subjek kita), tetapi hanya dengan mengubah sudut pemotretan Anda dapat membuat perbedaan besar pada gambar Anda!

Jadi cobalah untuk tidak tetap statis dan tetap dalam satu posisi saat mengambil gambar – gerakkan subjek Anda dan lihat sudut berbeda mana yang dapat Anda gunakan. Kadang-kadang Anda menemukan bahwa dengan mengubah sudut Anda, Anda secara tidak sengaja menemukan cara terbaik untuk menangkap momen – dan itu sering kali bukan sudut yang mungkin Anda pilih pertama kali.

Berikut tip untuk membantu Anda dalam hal ini:

Pertama ambil gambar dari posisi sejajar subjek Anda, lalu dari satu sisi, lalu di belakang, lalu sisi lainnya. Kemudian bangun dan potret berdiri di atas subjek Anda untuk pandangan mata burung, sebelum turun ke tanah dan memotret apa pun yang sejajar dengan Anda, dan kemudian di atas Anda. Jika Anda baru memulai, “lingkaran” pemotretan ini bisa menjadi cara yang bagus untuk memastikan bahwa Anda terus mencampurnya.

Yang pasti, beberapa di antaranya pasti akan berakhir di tumpukan penghapusan, tetapi pada akhir “sesi”, Anda akan memiliki serangkaian gambar yang akan membantu mengomunikasikan cerita Anda, dan Anda mungkin akan mendapatkan gambar WOW Anda sendiri. mencari!

Lihat juga : 4 Langkah untuk Memotret Seni Anda Seperti Seorang Profesional.


3 Langkah Penting untuk Membuat Portofolio Seni atau Fotografi

3 Langkah Penting untuk Membuat Portofolio Seni atau Fotografi

Anda adalah seniman berbakat dan sedang bersiap untuk memulai karir di dunia seni visual. Anda memiliki banyak sekali karya seni yang mengesankan, tetapi, sayangnya, bakat dan karya yang menginspirasi tidak cukup untuk memberi Anda pekerjaan impian. Tidak sampai portofolio Anda siap.

Baik Anda menggambar, melukis, mendesain, memahat, atau memotret, Anda hanya akan dianggap serius di dunia seni jika Anda telah menyusun presentasi kreasi Anda dengan baik. Apakah Anda menunjukkan pekerjaan secara online, secara langsung atau keduanya, portofolio Anda adalah kunci untuk promosi penjualan Anda. Sebagai pendahuluan pemirsa untuk karya Anda, portofolio menceritakan kisah Anda dan menampilkan keterampilan, minat, dan perhatian Anda terhadap detail.

Mempresentasikan pekerjaan yang tepat kepada orang yang tepat dapat membuka peluang profesional yang sangat besar. Jadi, memiliki portofolio yang kuat dan efektif dapat berarti perbedaan antara mencapai tujuan Anda dan gagal mencapai potensi Anda.

Apakah tujuan Anda adalah untuk diterima di perguruan tinggi atau universitas yang diinginkan, mendapatkan pekerjaan desain atau fotografi impian Anda, atau sekadar menjual lebih banyak karya seni Anda secara langsung atau online, meningkatkan portofolio Anda meletakkan dasar di jalan menuju kesuksesan. Itu langkahmu.

Panduan ini dirancang untuk membantu Anda mengendalikan portofolio Anda dan mencapai tujuan artistik Anda. Ini ditulis untuk seniman profesional yang bercita-cita tinggi dan / atau aktif yang ingin memasarkan karya mereka dengan tekun, strategis, dan produktif.

Tiga langkah terpenting dalam proses pembuatan portofolio adalah klarifikasi, persiapan, dan presentasi. Untuk berkembang dalam skenario kompetitif apa pun, setiap profesional harus memperhatikan ketiganya, apa pun media atau yang Anda pilih.

Jika Anda mengikuti tiga langkah ini, Anda akan memilih dengan cermat karya seni Anda yang paling kuat dan mengaturnya dengan cara yang paling sesuai dengan wawancara atau rapat Anda yang akan datang.

1. Klarifikasi Tujuan Artistik Anda

Mulailah dengan sebuah misi

Memiliki kejelasan tujuan adalah kunci sukses dalam segala hal yang kita lakukan, dan tidak ada bedanya dengan membuat portofolio. Untuk mewujudkan impian Anda, Anda harus mengidentifikasinya terlebih dahulu. Oleh karena itu, langkah pertama Anda dalam proses ini adalah menuliskan dengan tepat apa yang ingin Anda capai sebagai seorang seniman.

Investasikan waktu dan energi untuk mencatat dengan cermat semua tujuan artistik dan profesional Anda, tidak peduli betapa anehnya tujuan itu. Saya merasa berharga dan berwawasan untuk mengeksplorasi mengapa saya ingin mencapai tujuan, bukan hanya apa tujuannya. Belajarlah dari situs https://www.spadegamingslot.org/ untuk mendapatkan desain online yang bagus.

Kedua, dan lebih spesifik untuk memasukkan kekuatan nyata ke dalam portofolio Anda, Anda harus mulai dengan audiens dalam pikiran. Apa yang sebenarnya Anda ingin orang rasakan saat melihat karya Anda? Reaksi apa yang ingin Anda peroleh?

Jawab pertanyaan-pertanyaan ini secara tertulis untuk memperjelas apa permainan akhir Anda, sehingga Anda dapat bijaksana dan fokus selama proses berlangsung.

Tinjau daftar pertama pencapaian artistik masa depan yang Anda inginkan dan tanyakan pada diri Anda apakah Anda memerlukan portofolio untuk mencapai tujuan tersebut. Rumus sederhananya adalah ini; jika Anda seorang seniman visual maka Anda memerlukan satu atau beberapa portofolio yang menakjubkan. Apakah Anda ingin menjadi seniman atau fotografer lepas, dipekerjakan sebagai karyawan tetap oleh seseorang atau perusahaan, memiliki studio, atau mencari nafkah dengan menjual karya seni Anda secara langsung atau melalui galeri, keunggulan kompetitif Anda, kemampuan Anda untuk menciptakan minat , berada dalam portofolio Anda. Triknya adalah, peluang yang berbeda akan membutuhkan tampilan dan pilihan karya seni Anda yang berbeda.

Untuk memperjelas dan menentukan hasil yang Anda inginkan, tanyakan pada diri Anda tiga pertanyaan ini:

Siapa audiens target saya, dan kepada siapa saya akan mempresentasikan portofolio saya?
Apa bidang utama spesialisasi artistik dan minat saya?
Bagaimana saya akan membuat portofolio yang memanfaatkan kekuatan dan gaya saya?
Setelah Anda menentukan siapa pemirsa Anda dan kepada siapa Anda akan mempresentasikan karya Anda, luangkan waktu untuk meneliti orang dan organisasi yang bersangkutan untuk mencari tahu apa yang mereka hargai dan hargai.

Dengan target tersebut dalam pikiran, putuskan bagian mana yang kemungkinan besar akan memenangkan hati mereka. Misalnya, jika pekerjaan impian Anda adalah bekerja sebagai Fotografer National Geographic, Anda pasti ingin merancang portofolio menggunakan gambar jurnalistik foto Anda yang paling menarik, gambar mendetail yang menampilkan budaya dan keindahan asli subjek Anda. Anda mungkin juga ingin memasukkan fotografi dan pemandangan alam liar. Ini bukanlah audiens yang tepat untuk berbagi album fotografi pernikahan Anda atau bahkan foto keluarga Anda yang berpose terbaik kecuali mereka adalah suku asli di Australia dan di depan gunung berapi yang sedang meletus.

Jika Anda akan mempresentasikan karya Anda untuk diterima di perguruan tinggi atau universitas, sebagian besar program seni akan menjelaskan dengan tepat apa yang mereka ingin Anda berikan. Umumnya, perwakilan penerimaan akan meminta untuk melihat karya Anda yang termasuk dalam kategori tertentu seperti seni observasi menggunakan benda mati, model figur, atau lanskap, seni pribadi di media apa pun yang merupakan konsep asli Anda sendiri dan ujian rumah di mana mereka ‘ Akan memberi Anda sesuatu yang spesifik untuk menggambar, melukis atau memotret.

2. Siapkan Isi Portofolio Anda

Jika Anda seperti kebanyakan seniman visual, Anda memiliki banyak karya mulai dari gaya, kualitas, dan konten. Apakah Anda membolak-balik kotak sepatu yang penuh dengan foto-foto Anda atau memilih gambar dari file yang terorganisir, kunci sukses Anda adalah mempersempit pekerjaan Anda ke bagian terbaik Anda.

Seperti apa karya seni terbaik Anda?

Jika Anda memegang setiap bagian dengan standar tertinggi Anda, kemungkinan besar Anda akan membuat klien potensial Anda terkesan. Saat menilai setiap kreasi Anda sendiri, jadilah kritikus terberat Anda sendiri, dan cepat serta tegas dalam penilaian Anda. Saat melihat karya Anda, tanyakan apakah karya tersebut adalah karya terbaik yang bisa Anda tampilkan.

Jika ragu, tinggalkan

Setelah Anda memadatkan koleksi Anda menjadi favorit, carilah pendapat orang lain. Proses ini bisa sedikit menyakitkan jika Anda meminta teman atau rekan kerja Anda untuk jujur ​​dan terus terang, tetapi rasa sakit inilah yang membuat artis menjadi lebih baik dalam jangka panjang. Meskipun demikian, kritik yang berat mungkin masih menyakitkan. Ingat, kritik terhadap karya seni Anda bukanlah serangan pribadi, tetapi hanya ukuran selera dan nilai kritik Anda.

Penting untuk diingat bahwa karya seni Anda bukanlah jiwa Anda, melainkan ekspresi, eksplorasi, atau pengalaman tunggal. Portofolio seorang seniman, seperti sebuah rantai, hanya sekuat ‘tautan’ atau karya seni terlemahnya.

Bersikaplah selektif

Penting untuk menyempurnakan koleksi Anda menjadi karya terbaik Anda, karena dalam portofolio, kualitas biasanya mengalahkan kuantitas. Yang lebih efektif adalah memiliki pilihan yang ditargetkan dengan tepat yang bertujuan untuk mencapai tujuan tertentu. Saya merekomendasikan untuk meninjau kembali daftar tujuan Anda yang diklarifikasi pada tahap ini dalam proses, dan kemudian menyesuaikan sub-portofolio untuk setiap hasil yang diinginkan. Untuk membuat portofolio master Anda, cukup satukan setiap kategori, seolah-olah itu adalah galeri individual.

Setiap bagian dalam portofolio Anda harus bersih, lengkap, dan diedit secara menyeluruh. Hal terakhir yang Anda inginkan adalah agar pemirsa karya Anda memikirkan apa yang akan mereka edit atau ubah. Anda disarankan untuk membatasi jumlah gambar yang Anda tunjukkan tidak kurang dari sepuluh cetakan dan tidak lebih dari dua puluh

Menurut Brian Dilg, kepala sekolah fotografi Akademi Film New York, satu-satunya kesalahan paling umum dalam penilaian yang dibuat orang ketika menyusun portofolionya adalah bahwa mereka menyertakan gambar dari pemotretan yang sama yang terlalu mirip.2 Oleh karena itu, memang demikian. terbaik Anda menunjukkan berbagai gambar dari berbagai acara yang berbeda. Baik kami mempresentasikan tentang lukisan, desain, atau fotografi, Anda pasti ingin menunjukkan keragaman keterampilan dan kemampuan silang Anda sambil tetap mempertahankan tema atau gaya utama setiap galeri.

3. Sempurnakan Presentasi Portofolio Anda

Portofolio Anda sekarang dalam bentuk draf kasar, dengan gambar akhir yang dikelompokkan berdasarkan tema umum, seperti materi pelajaran atau gaya. Sekarang sampai pada bagian yang menyenangkan, mengatur dan mendesain produk jadi.

Portofolio Fisik

Saat membuat portofolio fisik, Anda dapat tetap menggunakan bahan portofolio kulit atau vinil tradisional, meskipun saya telah melihat contoh yang luar biasa baik pada kayu dan logam.

Ada juga banyak bisnis online seperti Shutterfly.com atau Snapfish.com di mana Anda dapat membuat buku foto koleksi Anda. Ini menawarkan banyak pilihan desain dari warna dan tekstur halaman kustom hingga berbagai jenis sampul. Saya sarankan Anda membuatnya tetap sederhana dengan latar belakang warna solid dan hindari menjadi mewah dengan bingkai dan desain khusus karena dapat dengan mudah sangat mengganggu.

Portofolio Online

Saat memilih platform web, ada banyak opsi di ujung jari Anda. Keputusan pertama Anda saat membuat situs web adalah mencari tahu apakah Anda ingin membuatnya sendiri dari awal, menggunakan templat yang dapat disesuaikan, atau menggunakan situs web portofolio khusus.

Platform mana pun yang Anda pilih, Anda pasti ingin meneliti dan membiasakan diri dengan teknik SEO (pengoptimalan mesin telusur). Kedua opsi platform memiliki kelebihan dan kekurangan, jadi berikut adalah sinopsis singkatnya.

Membuat situs web Anda sendiri dapat menghabiskan banyak waktu dan tenaga, dan dalam beberapa kasus pengetahuan pengkodean. Anda dapat menghemat waktu dan uang dengan menggunakan situs-situs seperti WordPress, Flickr, Weebly, dan Squarespace. Melalui situs ini, Anda akan menemukan banyak template yang dapat disesuaikan dengan fleksibilitas desain yang tinggi. Beberapa situs menyertakan pemeriksaan foto tanpa batas untuk klien Anda, yang merupakan fitur penghemat waktu yang akan mereka hargai. Terakhir, waspadalah terhadap situs dan platform yang mengenakan biaya untuk setiap unggahan.

Untuk meningkatkan kecepatan situs web Anda, Anda harus mengompres gambar Anda dengan jpeg-optimizer.com, tinyjpg.com, atau tinypng.com. Situs yang memuat lebih cepat membuat pengalaman pengguna menjadi lebih menyenangkan. Hindari menggunakan nama situs web non-profesional, dan usahakan agar nama situs Anda sejalan dengan pekerjaan Anda. Luangkan waktu untuk menyempurnakan setiap halaman, dan perhatikan kesalahan ketik dan kesalahan tata bahasa.

Situs web portofolio khusus adalah solusi hebat bagi mereka, seperti saya, yang tidak memiliki pengetahuan pengkodean dan hanya ingin mengunggah gambar untuk dilihat, dibagikan, dan dijual. Situs seperti ini kurang dapat disesuaikan dari sudut pandang desain, oleh karena itu membuatnya sedikit lebih sulit untuk merek sendiri, meskipun mereka juga memiliki SEO bawaan, dan karena itu dapat menarik lalu lintas dengan cepat.

Platform mana pun yang Anda pilih, Anda harus meluangkan waktu untuk mengoptimalkan situs Anda dengan segala cara yang memungkinkan. Buat informasi kontak Anda mudah diakses, tulis biografi yang kuat dan berhubungan, dan sertakan foto profesional diri Anda.

Jangan salah, kita semua berjualan

Mempresentasikan portofolio Anda secara langsung terasa seperti rapat penjualan seperti halnya wawancara kerja, dan dalam banyak kasus itu karena keduanya pada saat yang bersamaan. Berpakaian secara profesional, muncul tepat waktu, dan membawa diri Anda dengan percaya diri dan ketenangan adalah bagian utama dari keseluruhan paket.

Dalam proses penjualan yang efektif, tujuan Anda adalah menemukan di mana Anda dapat memberikan nilai paling banyak kepada prospek dengan mengajukan pertanyaan yang tepat. Ini mungkin terdengar jelas, dan memang begitu, tetapi elemen terpenting adalah benar-benar tertarik pada apa yang disukai, diinginkan, dan dibutuhkan orang lain.

Jika ada elemen tertentu yang dicari pembeli, sebaiknya tunjukkan secara halus tanpa terlalu menekankan kekuatan dan kualitas tertentu dalam gambar Anda. Lakukan yang terbaik untuk membuat percakapan Anda 80% tentang mereka dan hanya 20% tentang Anda.

Pelajari kapan harus mendengarkan

Mungkin ada beberapa poin yang ingin Anda sampaikan, atau cerita yang ingin Anda ceritakan tentang setiap bagian, tetapi ingat, mendengarkan dapat menjadi alat komunikasi yang ampuh. Kelebihan karya Anda harus berdiri sendiri dengan kokoh, meskipun terkadang memiliki cerita unik di balik gambar dapat menambah minat dan kepribadian. Beberapa pengapresiasi seni lebih memilih untuk percaya pada makna pribadi mereka sendiri untuk sebuah karya seni Anda, dan narasi Anda dapat mengambil dari pengalaman mereka.


4 Langkah untuk Memotret Seni Anda Seperti Seorang Profesional

4 Langkah untuk Memotret Seni Anda Seperti Seorang Profesional

Sebagai seniman demo slot joker, kami menghabiskan banyak waktu untuk menyempurnakan kerajinan kami. Dan kemudian, setelah berjam-jam mengerjakan lukisan, kelelahan dan melewati tenggat waktu, kami sering mengabaikan bagian terpenting dari proses: memotret karya tersebut. Terlalu banyak dari kita yang sedikit tersesat ketika sampai pada hal spesifik dan puas dengan beberapa bidikan ceroboh sebelum mengirimkan karya seni keluar.

Karena seniman diharuskan mengirimkan karya secara digital untuk pameran, hibah, ceramah, dan halaman profil publik Anda, fotografi yang baik menawarkan kesan pertama dari seni dan profesionalisme Anda.

Kami sering melihat seniman dengan karya seni yang luar biasa, tetapi memiliki gambar yang diambil di tempat yang remang-remang, lingkungan ceroboh yang merusak karya seni aslinya.

Mengetahui cara memotret karya Anda dengan benar dapat berarti perbedaan antara diterima di sebuah pertunjukan, atau memenangkan bantuan dari klien penting atau direktur galeri.

Kami mengumpulkan beberapa pedoman untuk memotret karya seni Anda sehingga Anda dapat mulai memotret karya seni Anda seperti seorang profesional.

1. Gantung karya seni Anda di dinding

Kami secara teratur melihat karya seni yang difoto bersandar ke dinding dan dibidik dari sudut bawah. Temukan dinding berwarna netral (putih, hitam, abu-abu) dan gantung karya Anda pada ketinggian di mana bagian tengah karya Anda akan sejajar dengan tempat kamera Anda berada – baik di atas tripod atau diletakkan dengan kokoh di atas meja atau permukaan lainnya.

2. Nyalakan pekerjaan Anda dengan benar

Jika Anda memotret pekerjaan Anda di dalam ruangan, lakukan di ruangan dengan banyak jendela dan cahaya alami. Beberapa seniman juga menikmati memotret pekerjaan mereka di luar ruangan saat mendung atau mendung, karena sinar matahari tidak langsung memberikan pencahayaan terbaik. Cahaya alami bisa menjadi cara yang indah untuk memotret pekerjaan Anda asalkan tidak langsung.

Jika cuaca tidak mendukung, atau jika Anda menghadapi tenggat waktu larut malam, Anda perlu menyiapkan perlengkapan pencahayaan. Kabar baiknya adalah, Anda tidak perlu mengeluarkan banyak uang untuk pengaturan profesional jika Anda belum siap untuk berinvestasi di dalamnya.

Anda hanya membutuhkan minimal dua lampu untuk pekerjaan 2 dimensi. Kami telah menggunakan dudukan lampu yang sering Anda lihat di kamar asrama (yang memiliki tiga bohlam yang dapat disesuaikan) atau lampu penjepit. Tempatkan lampu setengah jalan antara kamera dan kanvas pada sudut 45 derajat mengarah ke dinding (ini akan membantu menghilangkan bayangan dan “titik panas” pada lukisan). Jika Anda memiliki payung untuk lampu, pasang sekarang.

HACK CAHAYA: Jika Anda tidak memiliki kit pencahayaan kelas profesional, Anda dapat dengan mudah meretas penyebaran cahaya dengan kain putih atau plastik putih di antara lampu dan pekerjaan Anda. Ini membantu mendistribusikan cahaya secara merata. Sebagai alternatif, beberapa lembar inti busa putih dapat diatur untuk mensimulasikan efek “cahaya menyapu” di mana lampu diarahkan ke inti busa dan papan tulis memantulkan cahaya kembali ke bagian tersebut.

3. Sesuaikan kamera dan pengaturan Anda

Setelah karya seni Anda dipasang ke dinding, periksa kembali apakah kamera disetel ke lensa yang sejajar dengan bagian tengah lukisan. Anda ingin memposisikan kamera Anda sehingga bingkai dipenuhi dengan sebagian besar lukisan, dengan sedikit latar belakang yang dapat Anda pangkas nanti. Penting bagi banyak juri untuk melihat tepi lukisan untuk mengetahui skala.

ISO dan aperture kamera Anda sangat penting untuk mendapatkan gambar karya seni Anda yang jelas, tajam, dan cerah. ISO merujuk pada kecepatan film yang digunakan untuk mengukur. Semakin tinggi angkanya, semakin sensitif film tersebut terhadap cahaya dan semakin kasar gambarnya. Dalam hal ini, karena kami menginginkan gambar yang sangat tajam, kami menginginkan ISO yang rendah. Bidikan studio umumnya akan diambil pada ISO 100.

F-stop aperture kamera Anda menyesuaikan seberapa banyak cahaya yang masuk melalui lensa dengan membuat bukaan lebih besar atau lebih kecil. Semakin tinggi angkanya, semakin sedikit cahaya yang melewati. Dengan DSLR, kisaran ideal untuk memotret karya seni adalah antara f-8 dan f-11.

4. Edit foto Anda dengan sempurna

Ada banyak alternatif perangkat lunak pengedit foto gratis atau murah di luar sana yang akan membantu meminimalkan inkonsistensi. Sementara Photoshop masih berkuasa, Photoshop Elements atau Gimp memungkinkan fungsi dasar seperti koreksi warna, cropping, dan penyesuaian kecil lainnya. Lightroom juga menawarkan program pengeditan berbasis langganan yang disumpah oleh para fotografer profesional.


7 Saran Fotografi Penting untuk Pemula

7 Saran Fotografi Penting untuk Pemula

Fotografi adalah proses yang menyenangkan dan mempesona. Sekarang lebih mudah dari sebelumnya untuk memulai juga. Sudah lama berlalu hari-hari membutuhkan kamar gelap portabel atau waktu menunggu untuk mengambil satu foto. Anda dapat menyelami dan mulai memotret apa pun yang menarik minat Anda.

Karena hambatan teknis fotografi telah dikurangi secara drastis, kami memiliki lebih banyak waktu untuk fokus pada cara mengambil gambar yang bagus. Situs sbobet casino telah membagikan 7 tip fotografi untuk pemula yang menunjukkan cara cepat untuk meningkatkan teknik fotografi tanpa membuat hal-hal yang terlalu rumit.

Ada banyak hal yang harus diperhatikan sebagai fotografer baru, jadi kami juga telah memecah daftar tersebut menjadi lima kategori. Langsung ke bagian yang paling membutuhkan bantuan di bawah ini. Dengan ini di tangan, telusuri persewaan fotografi kami untuk menemukan peralatan yang akan membantu meningkatkan keterampilan Anda.

Saran Fotografi Cepat

1. Pelajari semua aturan agar Anda bisa melanggarnya nanti

Pelajari semua aturan agar Anda bisa melanggarnya nanti

Aturan fotografi sangat penting karena memberikan dasar untuk tip dan trik fotografi yang lebih maju di kemudian hari. Pelajari aturannya terlebih dahulu, sehingga Anda memiliki kontrol lebih kreatif saat melanggarnya nanti.

Belajar sambil jalan – jangan biarkan hal itu menghalangi Anda untuk mengambil kamera.

2. Ekspos dan fokus terlebih dahulu, lalu bingkai bidikan Anda

Gambar yang tidak terpapar dengan benar atau buram tidak dapat digunakan, tetapi gambar yang tidak dibingkai dengan tepat mungkin masih disimpan. Untuk alasan ini, Anda harus selalu fokus dan mengekspos subjek dengan tepat sebelum menyesuaikan frame.

Ini adalah sesuatu yang lebih sering terjadi ketika Anda memiliki cahaya dan kegelapan yang ekstrim dalam pemandangan yang sama.

3. Fokus pada mata

Kami selalu tertarik pada mata dalam sebuah foto, karena mata adalah titik fokus alami yang berhubungan dengan kami.

Saat mengambil foto potret pada aperture apa pun, pastikan Anda memusatkan perhatian pada mata. Selama mata berada dalam fokus, Anda dan subjek Anda lebih cenderung menganggap gambar diambil dengan tepat.

4. Buat banyak kesalahan, lalu belajarlah darinya

Semakin banyak kesalahan yang Anda buat, semakin cepat Anda belajar dan meningkatkan keterampilan fotografi Anda. Semua fotografer profesional pernah memulai tanpa memahami apa pun di kamera.

Nilai sebenarnya adalah mengubah kesalahan menjadi pelajaran yang membangun keterampilan Anda. Jadi cobalah teknik atau gaya yang belum pernah Anda lakukan sebelumnya dan berharap untuk membuat banyak kesalahan di sepanjang jalan.

5. Sempurnakan trifecta eksposur

Mendapatkan eksposur yang tepat dalam fotografi terdiri dari menyeimbangkan tiga hal: kecepatan rana, apertur, dan pengaturan ISO. Anda dapat memulai dengan memotret dalam mode otomatis atau prioritas, tetapi untuk mendapatkan kendali penuh dan memotret dengan kontrol kamera manual, Anda harus memahami hubungan antara ketiga hal ini yang masing-masing secara langsung memengaruhi eksposur dan kualitas gambar Anda.

  • ISO – Diucapkan “eye-so,” ini (anehnya) adalah singkatan dari Organisasi Internasional untuk Standardisasi. ISO menunjukkan seberapa sensitif sensor atau film terhadap cahaya. Untuk skenario yang lebih gelap, Anda perlu menggunakan pengaturan ISO yang lebih tinggi atau lebih sensitif untuk menangkap cahaya, seperti ISO 800 atau 1600. Pengaturan yang lebih tinggi biasanya menghasilkan lebih banyak bintik atau noise ke dalam gambar.
  • Apertur – Ini mengacu pada ukuran bukaan di diafragma lensa. Angka yang lebih kecil berarti bukaan yang lebih besar dan kedalaman bidang yang lebih dangkal di gambar Anda. Angka yang lebih besar membuat lebih sedikit cahaya, tetapi membuat lebih banyak gambar Anda terlihat tajam.
  • Kecepatan rana – Ini adalah lamanya waktu rana kamera Anda terbuka dan lamanya sensor atau film Anda terkena cahaya. Kecepatan yang lebih tinggi dapat “menghentikan” gerakan, sementara kecepatan yang lebih lambat memungkinkan lebih banyak cahaya masuk dan dapat menangkap keburaman dan gerakan.

6. Selalu siap

Bersiaplah sebagai pramuka dan selalu siap untuk mengambil gambar. Kebanyakan kamera SLR digital memiliki waktu pengaktifan yang hampir seketika, dan hampir tidak memerlukan daya baterai tambahan untuk membiarkan kamera Anda menyala.

Pertahankan kamera Anda pada salah satu mode semi-otomatis atau otomatis penuh untuk gambar yang tidak diharapkan sebelum subjek Anda terbang, mengemudi, atau kabur. Anda selalu dapat beralih kembali ke mode pilihan Anda saat memiliki waktu untuk menyesuaikan subjek yang tidak bergerak. Terkadang Anda hanya memiliki sepersekian detik untuk menangkap bidikan yang bagus.

Baca Juga : Lima Hal Penting untuk Dilakukan oleh Fotografer.

7. Gunakan aperture yang lebih lebar untuk potret untuk menonjolkan subjek Anda

Arahkan untuk ukuran aperture sekitar f / 2.8 hingga f / 5.6 untuk membuat latar belakang di belakang subjek Anda lebih buram. Ini akan membantu menghilangkan latar belakang yang mengganggu dan membuat subjek Anda menonjol. Anda dapat bereksperimen dengan aperture yang lebih lebar, tetapi berhati-hatilah untuk menjaga agar mata subjek Anda tetap fokus.


Pelajaran Hidup Apa Yang Didapat Dari Fotography

Pelajaran Hidup Apa Yang Didapat Dari Fotography

Keluarkan saya dari fasilitas perawatan rawat inap. Untuk menghemat kewarasan saya dan memungkinkan saya melakukan ratusan beban cucian setiap hari, segala sesuatu dalam hidup saya telah disederhanakan baik karena kebutuhan atau default termasuk bisnis fotografi saya.

Meskipun ini merupakan perkembangan berkelanjutan yang saya sadari tempo hari, ketika saya melipat segunung pakaian mengingat waktu yang lebih sederhana, bahwa saya menghasilkan beberapa karya terbaik saya dalam lebih dari satu dekade menjadi fotografer profesional. Saya harus berasumsi bahwa ini sebagian dari menyederhanakan semuanya, mulai dari gaya pengambilan gambar hingga proses pengeditan, dan sebagian karena perubahan kehidupan pribadi saya telah memaksa kehidupan profesional saya untuk beradaptasi juga. Sejauh ini, semuanya menjadi lebih baik jika Anda tidak menghitung jumlah cucian. Saya sangat mencintai mereka, tetapi memiliki lima anak bukan untuk semua orang. Jika Anda tidak ingin melibatkan sekelompok kecil anak-anak sebagai eksperimen sosial hanya untuk melihat apakah itu meningkatkan fotografi Anda, berikut adalah beberapa pelajaran yang baru-baru ini saya pelajari dan bagaimana Anda dapat menerapkannya pada fotografi Anda sendiri.

Pelajaran hidup apa yang bisa mengajarkan Anda tentang fotografi

Pelajaran hidup apa yang bisa mengajarkan Anda tentang fotografi

Bekerja lebih bermakna dan seimbang

Ini terdengar sangat indah, tetapi sebenarnya ini hanya produk sampingan dari kurangnya waktu saya yang terus-menerus. Di masa lalu, gambar apa pun yang menarik perhatian saya karena alasan apa pun akan diedit dan dikirim ke klien. Ini akan menambah jam kerja untuk setiap pekerjaan yang saya lakukan. Sekarang hanya hal yang benar-benar bagus yang pernah terlihat terang hari, atau bola mata klien saya. Gambar yang dulunya hanya mendapat sepuluh menit pengeditan hanya karena saya melihat sedikit keindahan di dalamnya, sekarang dibuang karena saya tahu gambar itu hanya akan menurunkan produk jadi secara keseluruhan. Saya memotret dengan lebih banyak tujuan karena saya berada pada batasan waktu yang belum pernah saya alami sebelumnya.

Apakah klien saya menderita? Tidak. Mereka lebih mengutamakan kualitas daripada kuantitas. Juga, mendengar “TAPI ITU TIDAK ADIL!” kira-kira seribu kali sehari menempatkan keadilan dalam perspektif yang sama sekali baru. Ini juga menempatkan anak-anak dalam perspektif yang benar-benar baru, tapi itu adalah bola lilin lain — tidak dapat diidentifikasi dan kemungkinan menempel di lantai dapur saya.

Dulu saya tidak punya jam kantor yang sebenarnya. Saya memotret ketika jadwal saya memungkinkan dan ketika klien membutuhkan. Saya mengeditnya larut malam setelah anak-anak tidur. Saya menjawab email ketika saya berhasil melakukannya. Saya memanfaatkan semua keuntungan bekerja dari rumah. Jangan salah paham – menghabiskan sepanjang hari dengan celana yoga masih merupakan keuntungan besar, tapi sekarang saya punya jam kerja. Saya membalas email secepat mungkin, meskipun itu berarti dari ponsel saya, sambil menunggu di jalur carpool di salah satu dari tiga sekolah berbeda tempat saya mengantar dan menjemput anak. Saya tidak melihat matahari terbit di akhir hari kerja saya lagi karena terus terang saya terlalu lelah untuk begadang melewati jam 10 malam. sekarang. Klien saya mendapatkan setiap ons saya yang layak mereka dapatkan. Tetapi bisnis fotografi saya tidak lagi mengklaim jiwa saya. Ini adil untuk semua orang.

Pelajari bagaimana mengatakan tidak

Dulu jika kamu memintaku dengan baik, aku akan mengerjakan tugas apa pun. Memotret rumah meskipun saya tidak memiliki peralatan, atau keahlian, yang dibutuhkan oleh fotografi real estat? Pasti! Apakah beberapa fotografi produk untuk sepupu dari pacar sahabat Anda? Daftarkan aku! Anda ingin fotografer profesional bergaul pada Sabtu pagi untuk pertandingan liga kecil anak Anda? Tentu saja saya akan! Sekarang tidak terlalu banyak.

Bukan hanya saya tidak punya waktu sebanyak itu, saya juga tidak punya keinginan. Saya menghabiskan semua waktu “melakukan-sesuatu-saya-tidak-ingin-melakukan”. Saya dapat menyisihkan kunjungan lapangan sekolah menengah pendamping dan membawa anak-anak ke dokter gigi, dokter, kencan bermain, dan sudut jalan dengan “Gratis To Good Home ”tanda. Saya tidak ingin melakukan real estat, produk, olahraga, atau lusinan jenis fotografi lainnya. Saya ingin melakukan jenis fotografi yang saya kuasai, dan jenis yang saya sukai. Di sisi lain, aku tidak bisa melakukan kebaikan seperti dulu. Garis untuk satu menit dari waktuku sekarang dimulai di sini dan mundur cukup jauh. Saya mengizinkan orang untuk memotong antrean sepanjang waktu, jadi Anda akan berada di sana sementara menunggu


Kesalahan Fotografi yang Harus Dihindari

Kesalahan Fotografi yang Harus Dihindari

Sebagai seorang fotografer yang sering bermain taruhan di situs , kesalahan adalah bagian dari hidup. Misalnya: berapa banyak dari kita yang berada di luar mengambil foto dan kemudian masuk ke dalam, teralihkan, dan lupa menyesuaikan pengaturan kita dengan pencahayaan baru? Menyesuaikan dengan perubahan seperti ini menjadi lebih otomatis seiring berjalannya waktu, tetapi kita semua membuat kesalahan puluhan kali sebelum belajar. Ini mengajarkan kita untuk waspada terhadap kamera kita sepanjang waktu saat memotret; Namun, ada beberapa kesalahan yang membutuhkan lebih banyak waktu untuk dipelajari. Pelajaran yang tidak memiliki pengingat otomatis seperti yang kita lihat saat kita melihat foto di belakang kamera kita.

Bukankah lebih baik jika seseorang memberi tahu Anda tentang mereka sekarang sehingga Anda dapat mencoba menghindarinya di masa depan?

Kesalahan Fotografi yang Mudah Dilakukan

Kesalahan Fotografi yang Mudah Dilakukan

# 1 Bersembunyi di belakang kamera

Ini sangat mudah dilakukan sehingga banyak dari kita bahkan tidak menyadari bahwa kita sedang melakukannya!

Kami tetap menjaga kamera, tetap di belakang, operator Kamera dan dengan takut-takut bertanya kepada klien kami apakah mereka dapat berpose dengan cara tertentu, atau hanya berharap mereka tahu apa yang harus dilakukan. Jika bidikan tidak terlihat seperti yang kami bayangkan, kami meyakinkan diri sendiri bahwa kami lebih baik dalam pengambilan gambar candid. Tapi itu bukan keseluruhan cerita – kita harus ingat bahwa kita bekerja dengan orang. Terkadang penting untuk meletakkan kamera, berjalan ke arah mereka, dan menunjukkan kepada mereka apa yang Anda bayangkan untuk pengambilan gambar. Semakin subjek Anda melihat Anda sebagai orang dengan kamera (bukan hanya kamera dengan orang asing di belakangnya), semakin mudah untuk menarik emosi asli keluar dari mereka.

# 2 Menggunakan kecepatan rana untuk mengubah bagaimana blitz diekspos

Ini adalah kesalahan yang sangat umum bagi fotografer flash yang lebih baru. Kecepatan rana tidak mempengaruhi seberapa terang blitz muncul dalam foto – periode! Durasi semburan flash sangat cepat – jauh lebih cepat daripada kecepatan rana Anda saat memotret flash – terkadang hingga 1/13.000 detik! Menyesuaikan kecepatan rana Anda saat memotret dengan flash hanya akan memengaruhi cahaya sekitar dalam suasana, tetapi tidak akan memengaruhi kecerahan flash yang tampak. Belajar mengekspos untuk fotografi flash membutuhkan kerja keras, tetapi pada akhirnya akan menjadi otomatis.

# 3 Terlalu fokus pada perlengkapan

Kami hampir semua bersalah karena ini. Saat ini saya menginginkan Olympus OMD EM-1 yang akan segera dirilis. Meskipun peralatan baru menyenangkan untuk dimiliki dan menyenangkan untuk digunakan, seringkali hal itu tidak terlalu penting untuk menghasilkan foto yang fantastis. Saya mulai memotret fotografi profesional dengan Canon Rebel, 50mm f / 1.8 dan dua lensa dasar lainnya (Ini adalah pertunjukan yang tidak mahal dan saya benar-benar terbuka dengan klien). Saya dapat mengembangkan bisnis saya meskipun kebanyakan orang akan mengatakan bahwa peralatan di bawah standar. Saya percaya menggunakan peralatan dengan kemampuan cahaya rendah yang sangat terbatas (dibandingkan dengan kamera modern) membuat saya menjadi fotografer yang lebih baik dan memaksa saya untuk menyadari bagaimana perubahan cahaya di sebuah ruangan.

Baca juga : Fakta Fotografi Film yang Perlu Anda Ketahui

# 4 Terlalu fokus pada teknis saat memotret

Meskipun penting untuk menyadari eksposurnya, sejak awal kita sering terlalu fokus pada ISO, apertur, dan kecepatan rana yang kita butuhkan. Saat Anda begitu sibuk mengkhawatirkan pengaturan kamera, Anda tidak terlalu memperhatikan apa yang ada di depan kamera. Ini tidak hanya menghilangkan kesenangan dari pengambilan gambar, tetapi umumnya menghasilkan gambar yang tidak kami sukai. Ini sangat merusak kreativitas kami karena kami sangat fokus pada aspek teknis pengambilan gambar. Tidak ada jalan pintas untuk ini. Latihan, latihan dan lebih banyak latihan adalah satu-satunya solusi. Anda dapat dengan mudah berlatih di rumah dengan berjalan ke ruangan yang berbeda, memperkirakan pengaturan eksposur yang diperlukan, dan kemudian mengukur di kamera Anda untuk melihat seberapa dekat Anda.


4 Langkah Untuk Menyeimbangkan Cahaya Foto

4 Langkah Untuk Menyeimbangkan Cahaya Foto

Dalam artikel ini, Kami akan membantu kami mengilustrasikan bagaimana menyeimbangkan cahaya sekitar dengan lampu. Kami suka memotret dalam situasi casino mewah dengan cahaya sekitar yang disoroti lampu sorot, biasanya situs selalu memanggil kami. Kami ingin dapat menggabungkan cahaya sekitar di area yang indah ini dengan lampunya untuk memberikan sensasi bermain langsung di casino bagi pemain judi online.

Jadi cara kami biasanya melakukan ini adalah:

Pertama, kami menjebaknya sehingga dia memiliki cahaya yang datang dari belakang. Kami selalu menyukai cahaya dari belakang karena cahaya memberinya cahaya tepi yang bagus di topinya dan di bahunya. Tapi aku akan membuatnya tetap di tempat teduh.

Hanya saja sedikit cahaya tepi yang masuk memberi kami sedikit sorotan pada rambutnya, punggungnya, dan topinya. Jika kami berada di bawah sinar cahaya langsung, kami akan memuntahkan tembus cahaya agar terlihat seperti dia berada di tempat teduh atau hanya reflektor biasa untuk menjauhkannya dari sinar.

mengatur pencahayaan judi online casino

Langkah 1: Pilih Apertur untuk Alasan Kreatif

Pilih bukaan untuk alasan kreatif. Berapa kedalaman bidang yang Anda inginkan? Apakah Anda menginginkan kedalaman bidang yang dangkal atau Anda ingin bidang yang dalam? Kami ingin kedalaman bidang yang dangkal. Kami bisa memilih kedalaman bidang, tapi itu bukan tujuan kreatif kami.

Saat ini kami ingin kedalaman bidang yang dangkal. Jadi kami akan pergi ke f / 5. Kami bisa membuatnya lebih dangkal dari itu. Tetapi bagi kami, kami ingin bidang yang cukup dalam untuk menjaga agar wajah dan kepalanya tetap tajam. Dan kami membiarkan latar belakang tidak fokus, dan 5 melakukannya dengan sangat baik pada lensa 150mm (kami menggunakan Lensa Tamron SP 70-200mm f / 2.8). Jadi itulah poin nomor satu, pilih bukaan Anda untuk alasan kreatif.

Langkah 2: Atur Kecepatan Rana ke 1 / 200s

Nomor dua adalah kami akan menyetel rana pada 1/200 detik. Alasan kami memilih 1/200 detik adalah karena ini akan menghilangkan sebanyak mungkin ambien dalam pemandangan tanpa harus pergi ke sinkronisasi kecepatan tinggi. Jadi kami berada di 1/200 detik, kami memilih f / 5 karena alasan kreatif.

Langkah 3: Cocokkan Strobe Power ke Aperture

Sekarang prinsip nomor tiga. Kami akan mencocokkan kekuatan lampunya dengan aperture kami. (Kami menggunakan Westcott FJ400 Strobe dan Westcott 2’x3 ′ Softbox.) Kami akan menaikkan atau menurunkan daya sampai kami mendapatkan jumlah cahaya yang sempurna di wajahnya. Kami hanya ingin lampunya cocok dengan aperture. Kami tidak peduli dengan cahaya sekitar. Kami tidak peduli seberapa gelap gambar itu terlihat. Kami hanya ingin lampunya terlihat tepat di wajahnya.

Jadi pada f / 5, kami akan mengambil gambar di sini pada 1/200 detik dan lihat saja apa yang kami dapatkan. Di sini lampunya sempurna. Kami telah memutar mereka ke atas dan ke bawah, dan kami telah membuat penyesuaian pada strobo kami. Kami memiliki strobo dalam posisi yang bagus di depan sini, wajah yang lebih cerah, kami telah sedikit memiringkannya. Jadi kami mendapatkan vinyet dari kemejanya, tapi latar belakangnya terlalu gelap.

Langkah 4: Tingkatkan Kecepatan Rana untuk Memberi Cahaya pada Latar Belakang

Jadi nomor empat, kami sekarang mulai meningkatkan rana kami sampai kami menyukai apa yang kami lihat di latar belakang. Jadi kami akan beralih dari 1/200 ke 1/100 detik. Sekarang background menjadi lebih cerah. Kami menyukai apa yang kami lihat. Kami akan pergi ke 1/50-an dan sekarang kami memasukkan kehidupan ke latar belakang itu. Kami bahkan bisa pergi, kami pikir ke 1/30-an. Ya, kami memiliki latar belakang yang indah yang menurutnya terintegrasi dengannya. Lampunya tidak terasa seperti sedang menyalakannya. Sepertinya itu hanya cahaya yang bersinar di sekitar dan terlihat luar biasa.

Formula

Jadi, ada rumus sederhana:

  1. Pilih aperture Anda untuk alasan kreatif.
  2. Atur rana Anda pada 1/200 detik.
  3. Seimbangkan daya strobo Anda, putar ke atas dan ke bawah hingga cocok dengan apertur.
  4. Kemudian mulailah membuka rana itu sampai Anda menyukai tampilan latar belakangnya.
    Dan itu menyatukan keduanya dan kemudian menembak. Kami akan merekam beberapa.

Sekarang jika kami mulai mendapatkan hot spot di sana, dan kami bisa melihatnya sekarang. Anda dapat melihat di balik bahunya ada titik yang sangat cerah di belakang sana. Kami hanya akan memindahkan kamera kami sedikit, tidak harus terlalu banyak. Dan kami akan menyingkirkan hotspot itu.

Jadi di sini ada dua gambar tanpa dan dengan strobo. Anda bisa melihat perbedaannya. Hanya menambahkan sedikit strobo akan membuka gambar dan membuatnya terlihat indah. Kami sampai di sana dengan terlebih dahulu menyingkirkan ambien sebanyak mungkin. Lalu kami menyetel strobo ke aperture kami, lalu kami menambahkan ambient sampai kami menyukai tampilan dan membidiknya.

Ikuti empat langkah untuk menyeimbangkan lampu sorot dengan cahaya sekitar dan Anda akan mendapatkan gambar indah dengan cepat, efisien, dan kreatif setiap saat. Pilih apertur Anda, letakkan rana Anda pada 1/200 detik. Atur lampunya ke aperture Anda, lalu tambah panjang shutter Anda sampai Anda menyukai kesesuaian antara ambient dan lampunya, lalu bidiklah. Semudah itu.


Fakta Fotografi Film yang Perlu Anda Ketahui

Fakta Fotografi Film yang Perlu Anda Ketahui

Fotografi film telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir, sangat populer bahkan daripada produk login ion casino yang usang, kamera 35mm baru, dan bahkan pabrik film sekali lagi melihat cahaya. Secara pribadi, saya telah menemukan fotografi film sebagai sekolah yang bagus untuk memperlambat langkah saya, dan terapeutik.

Genre utama saya adalah fotografi jalanan, dan saya cenderung tidak mengizinkan kamera digital saya mengambil gambar apa pun kecuali adegan sosial. Dengan fotografi film, segala sesuatunya bisa menjadi lebih rileks, bahkan menyenangkan, dan saya membiarkan diri saya mengambil gambar apa pun yang saya suka (termasuk fotografi jalanan).

Berikut adalah berbagai hal yang saya temukan saat merekam dengan film bersama dengan digital:

1. Anda Harus Percaya Pada Chemistri

Anda Harus Percaya Pada Chemistri

Fakta bahwa Anda tidak dapat mengetahui apakah foto yang Anda inginkan benar-benar tertangkap, sungguh menakutkan. Tapi itulah yang terjadi dengan fotografi film, jadi Anda perlu percaya bahwa kimia akan melakukan tugasnya. Setelah menembak beberapa gulungan, ketakutan ini perlahan akan memudar.

Cobalah untuk tetap disiplin dan hindari merekam sesuatu dua kali – sekali dengan film dan dua kali dengan digital.

2. Chimping Menjadi Tidak Berguna

Chimping – yaitu, memeriksa setiap gambar digital yang Anda ambil, tepat setelah mengambilnya – tidak boleh dilakukan sama sekali, tetapi layar LCD yang tajam di bagian belakang kamera membuat kebiasaan ini hampir tidak mungkin dihindari.

Dengan kamera analog, membuat simpanse tidak mungkin dilakukan karena tidak ada cara untuk melihat pratinjau foto yang baru saja Anda ambil. Jika Anda ingin menyingkirkan kecanduan simpanse, fotografi film menyediakan rehabilitasi yang sempurna.

3. Fokus Manual

Fokus Manual

Saat mencari kamera film, cobalah untuk mendapatkan opsi paling mekanis yang dapat Anda temukan. Alasan utama melakukan ini adalah karena mengetahui cara memfokuskan secara manual akan membuat Anda menjadi fotografer yang sangat gesit di masa mendatang. Fokus manual adalah hal yang umum pada masa itu dan kemampuan memperkirakan jarak secara tepat adalah aset yang tak ternilai bagi fotografer mana pun.

4. Film Dermawan Saat Mengkompensasi Eksposur

Sensor kamera digital telah berevolusi menjadi bagian-bagian teknologi yang kuat, begitu kuat sehingga dapat mengimbangi kualitas film. Film sangat kuat dan murah hati saat mengkompensasi over- atau under-exposure sehingga Anda perlu melihatnya dengan mata kepala sendiri untuk memahaminya.

Selain itu, fakta menarik tentang format digital dan analog: saat memotret digital, Anda kemungkinan akan sedikit overexpose karena memulihkan warna putih dan sorotan lebih mudah daripada memulihkan bayangan dan gelap. Film bekerja sebaliknya; Anda ingin membuat foto kurang terang selangkah atau lebih daripada mengeksposnya secara berlebihan.

5. Mengembangkan Film Itu Mudah

Mengembangkan Film Itu Mudah

Oke, saya mengerti skeptisisme Anda. Sebelum belajar bagaimana melakukannya, saya selalu berpikir bahwa mengembangkan film hanya untuk para jenius dalam bidang kimia. Tapi itu sederhana dan menyenangkan, dan sangat menyenangkan. Tanpa layar, hanya beberapa musik, dan bahan kimia. Tonton video ini jika Anda ingin mempelajari cara mengembangkan film. (Saya belum mencoba bahan kimia khusus itu, tetapi prosesnya dijelaskan dengan sangat baik dalam video).

6. Anda Masih Dapat Menemukan Kamera Film Dan Analog

Film dan kamera dapat dengan mudah diperoleh – bahkan di tempat-tempat seperti negara saya, di mana pilihan fotografis biasanya langka. Dan jika Anda tidak menemukan apa pun secara lokal, Anda selalu dapat menggunakan keajaiban belanja online yang luar biasa.

7. Anda Tidak Akan Mampu Mengubah ISO Anda

Anda Tidak Akan Mampu Mengubah ISO Anda

Satu hal yang harus Anda ingat adalah bahwa setelah Anda memuat gulungan film, Anda tidak akan dapat mengubah ISO-nya. Nilai ISO mendeskripsikan sensitivitas film terhadap cahaya – dan dalam film, foto ditentukan oleh film itu sendiri, bukan oleh aperture atau kecepatan rana. Itulah mengapa beberapa fotografer biasanya membawa 3 atau 4 kamera; masing-masing sarat dengan jenis film yang berbeda.

Baca juga : Lima Hal Penting untuk Dilakukan Oleh Fotographer


Bakat vs. Keterampilan dan Praktik dalam fotografi

Bakat vs. Keterampilan dan Praktik dalam fotografi

Sesuatu yang mengganggu saya akhir-akhir ini adalah betapa cepatnya orang siap untuk menghargai pencapaian seseorang karena bakat murni, baik dalam bidang olahraga atau seni.

Dalam artikel ini, saya akan mengoceh sedikit tentang pemikiran saya tentang bakat dan betapa menurut saya itu tidak penting.

Untuk cara mengembangkan keterampilan maka kamu bisa mengunjungi blog fotografi pada tautan berikut .

Apa sebenarnya bakat itu?

Pertama, mari kita mulai dengan mendefinisikan bakat. Dalam pandangan saya, bakat dalam fotografi jalanan akan didefinisikan sebagai seberapa cepat dan efisien seseorang dapat belajar melihat komposisi paling optimal dan unik dari pemandangan tertentu, dan seberapa alami mereka memahami elemen fundamental dari foto yang hebat hanya dengan intuisi.

Apa sebenarnya bakat itu?

Seorang individu berbakat mungkin belajar lebih cepat dan menjadi lebih cepat dari rata-rata fotografer hobi.

Dengan kata lain, memiliki bakat memberi Anda langkah awal. Tapi saya tidak yakin apakah itu sepenting yang dipikirkan orang – terutama mereka yang baru di bidang ini.

Secara pribadi, saya tidak pernah menganggap diri saya sebagai individu yang sangat berbakat dalam hal fotografi.

Saya tidak dilahirkan dengan kamera di tangan saya.

Saya hanya mulai memotret sebagai produk sampingan dari keinginan untuk mendokumentasikan perjalanan saya, dan perlahan-lahan itu menjadi obsesi dari sana.

Aku bahkan tidak mendapatkan apa yang hebat tentang fotografi jalan ketika saya pertama kali mengambil kamera, sesuatu yang lebih bernuansa dari matahari terbenam yang epik akan melewati saya tanpa melihat kedua.

Saya benar-benar ingat melihat foto jalanan dan berpikir “Saya tidak mengerti”, meskipun pada dasarnya hanya 3 tahun kemudian fotografi jalanan yang saya lakukan.

Dengan kata lain, saya telah mengembangkan pemahaman tentang bahasa visual, dan saya melakukannya perlahan seiring waktu dengan latihan.Dan yang lebih penting, tingkat peningkatan tetap relatif stabil dari waktu ke waktu dan masih terus berlanjut, yang tampaknya membuktikan bahwa siapa pun bisa menjadi lebih baik secara signifikan jika mereka terus berlatih.

Saya juga berpikir bahwa bakat jauh lebih langka daripada yang orang pikirkan. Hipotesis saya adalah bahwa kebanyakan orang yang benar-benar menjadikannya profesional dan seniman tidak terlalu berbakat, tetapi mereka memiliki pola pikir yang benar yang mengarah pada kesuksesan akhirnya.

Karena bakat sejati tampaknya sangat langka. Kabar baiknya adalah: Jika Anda mengembangkan proses yang baik, Anda tidak membutuhkan bakat.

Sedikit seperti dalam olahraga, bakat hanya menentukan puncak dari keterampilan potensial Anda, tetapi jika hampir tidak ada yang mencapai puncaknya, itu tidak terlalu penting.

Perasaan saya adalah sebagian besar fotografer sebenarnya tidak memperlakukan kerajinan mereka seserius mungkin, jadi jika Anda ingin mencapai puncak, tidak ada yang menghentikan Anda. Tidak peduli siapa Anda.

Bidang mana yang menurut Anda lebih kompetitif, fotografi atau pembuatan film? Jawabannya tampak jelas, mungkin karena sebelumnya tidak ada banyak peluang karir yang glamor untuk seorang fotografer (tidak termasuk fotografer fesyen papan atas), tetapi saya pikir media sosial mungkin akan sedikit mengubah permainan, menambahkan lebih banyak ruang untuk seniman independen dan fotografer untuk mencari nafkah dan bahkan menjadi bintang – sesuatu yang sebelumnya tidak mungkin. Saya masih berpikir poin saya harus berlaku untuk pembuatan film dan bidang yang lebih kompetitif juga, tapi mungkin tidak sedramatis itu.

Bahan untuk perbaikan

Ada 2 hal yang benar-benar Anda butuhkan. Yang pertama adalah gairah – jika Anda suka menembak, Anda akan melakukannya lebih dari kebanyakan orang, dan dengan demikian akan berkembang lebih cepat.

Hal kedua yang Anda perlukan adalah kurangnya ego – Anda harus bisa menerima bahwa sebagian besar pekerjaan Anda akan payah. Kunci peningkatannya adalah kemampuan untuk mendeteksi kesalahan Anda sendiri dan kemudian kemampuan untuk menganalisis bagaimana tepatnya Anda dapat meningkatkan foto-foto itu.

Jika Anda terlalu mudah puas dengan pekerjaan Anda sendiri, peningkatan akan jauh lebih lambat atau bahkan tidak ada.

Lihat juga artikel kami sebelumnya tentang 4 Tips Penting Untuk Fotografer Pernikahan.